Friday, June 03, 2011

PENYEMBUHAN PENYAKIT DENGAN PIKIRAN

PENGARUH PERSEPSI:
PENYEMBUHAN PENYAKIT DENGAN PIKIRAN

(Epochtimes.co.id)

Pikiran positif adalah kekuatan dan seringkali kurang dimanfaatkan untuk penyembuhan penyakit.

Efek keyakinan atas keberhasilan suatu terapi telah didokumentasikan selama dua abad lebih. Meskipun pemikiran dan emosi dengan cepat diterima sebagai alat untuk penyembuhan, banyak orang yang tidak memanfaatkan sepenuhnya kekuatan pikiran mereka.

Ada bukti yang berkembang bahwa pelepas-gejala placebo menjadi garda depan terapi medis. Pengobatan Internal Tahunan 2002 mengemukakan bahwa respon placebo, “Kemungkinan akan membawa pengetahuan menuju cara kerja terapi medis yang jauh lebih mendalam dan mungkin juga menuju penyembuhan nyata pada kesehatan dan kesejahteraan manusia.”

Bapak terapi tertawa, Norman Cousins, yang melakukan penelitian biokimia di sekolah kedokteran di UCLA, menyampaikan, “Pikiran lebih kuat dari pada obat.”

“Kita tahu pikiran dan perasaan dapat mempengaruhi penyakit,” kata Candace Pert, Ph.D, seorang peneliti fisiologi dan biofisik di Pusat Medis Universitas Georgetown. Dia menyampaikan “Fisiologi dan emosi tidak terpisahkan” dan “Penelitian saya menunjukkan bahwa tubuh dapat dan pasti bisa disembuhkan melalui pikiran”

Daniel Goleman, Ph.D. dari Harvard menyatakan, “Kegelisahan - penderitaan yang ditimbulkan oleh tekanan hidup – mungkin adalah emosi dengan bukti ilmiah terbesar yang menghubungkannya dengan serangan penyakit dan cara penyembuhan.”

Studi yang ditunjukkan oleh Ekman, Levenson, dan Friesen menurut Well-Being: The Foundations of Hedonic Psychology (Kesejahteraan: Dasar Psikologi Hedonik), membawa para peneliti ke arah “masing-masing emosi … mengorganisir perubahan pada kondisi biologi organisme.” Emosi yang dihasilkan oleh pemikiran seseorang mengubah kimiawi internal seseorang.

Dr. Herbert Benson dari Harvard, seorang ahli pengobatan pikiran-tubuh, telah melakukan penelitian lebih dari 180 karya ilmiah dan buku. Dalam Beyond the Relaxation Response (Jauh Melintasi Respon Relaksasi) dia menyelidiki “Keyakinan – entah dia berada jauh di dalam pikiran atau “hati” Anda atau fokus pada beberapa objek dari luar seperti dokter – dapat memerankan respon positif atau negatif dalam tubuh kita.”

Tim Benson kali pertama meneliti efek fisikal meditasi pada rahib Tibet. Dia menuliskan, “Orang bijak Tibet tersebut menunjukkan pada kita, kondisi pikiran Anda adalah faktor tunggal terpenting dalam kesehatan fisik.”

Benson mengajarkan: “Satu-satunya resep penyembuhan yang valid yang dapat diidentifikasi pada (beberapa) pengobatan adalah adanya keyakinan yang kuat.”

Di banyak kasus, kelompok placebo dapat menyembuhkan secepat atau lebih cepat daripada kelompok terapi obat. Sesungguhnya, Benson menyatakan bahwa hanya “Untuk 25 persen penyakit ringan mungkin akan lebih sukses menggunakan dokter daripada memanfaatkan keyakinan Anda” Dia melanjutkan, ini berarti 75 persen penyakit fisik lainnya dipercayakan pada dampak pikiran seseorang.

Studi 1994 di Journal of the American Medical Association (JAMA) menyimpulkan, “Efek placebo mempengaruhi hasil pasien setelah adanya terapi, termasuk pembedahan.” Placebo “mungkin tidak menghubungkan efek terapi spesifik” kata JAMA, mengakui bahwa kesuksesan beberapa terapi medis berkaitan dengan pikiran seseorang. Banyak cerita luar biasa dari placebo yang mengindikasikan bahwa pikiran dapat mengisi sepenuhnya atas ketiadaan standar terapi medis Barat.

Tetapi terapi medis moderen tidak sepenuhnya memanfaatkan kekuatan pikiran, paling tidak “bukan secara sengaja”. Saat ini kata “placebo” di bidang kesehatan lebih sering diabaikan karena ketidaksesuaiannya yang berlawanan dengan keabsahan riset, daripada dipertimbangkan sebagai kekuatan tambahan.

Placebo memiliki efek terkenal semacam itu yang membuat industri farmasi perlu membuang data placebo dalam rangka menyingkirkan kekuatan pikiran dari riset mereka. Ada pemikiran bahwa “percobaan akan menjadi lebih efisien” dengan menyaring responden placebo dan mengeliminasi mereka dari terapi, kata Journal of Royal Society of Medicine (JRSM).

Tetap saja, tumbuhnya kesadaran adalah suatu kondisi sehat atau sakitnya seseorang terutama berdasarkan persepsi atau pemikiran seseorang. Benson menyampaikan, “Pikiran manusia dapat meningkatkan kekuatan tubuh secara signifikan ketika dilengkapi dengan fokus positif pada suatu keyakinan.”

Keyakinan seseorang bisa berupa apapun, mulai dari percaya pada seorang dokter sampai Tuhan. Entah seseorang mendapatkan keyakinan ini melalui riset, saran, atau melalui mimpi, tidak ada bedanya. Kuncinya adalah menemukan cara untuk meyakini proses penyembuhan Anda. (James Goodlatte/The Epoch Times/feb)

Reaksi:

0 komentar: